TEMAN

Selasa, 12 Ogos 2014

KELAS USRAH FITRAH : ADAB ZIARAHI MENZIARAHI. -




Usrah Fitrah
Kelas : pengajian fiqh
Pengajar : Ustaz Shahrizan Daud
Isnin 11/8/2014

Ziarah menziarahi adalah salah satu cara untuk menyambung tali silaturahmi dan persaudaraan yang dianjurkan dalam Islam,namun sebagaimana kita ketahui bersama bahwa tata krama dalam bertamu harus tetap dijaga agar tujuan bertamu itu dapat tercapai
.
Dalam Islam diberi bimbingan dalam bertamu, yaitu jangan bertamu pada tiga waktu aurat ialah sehabis zuhur, sesudah isyak, dan sebelum subuh. 

Allah SWT berfirman:
 “Hai orang-orang yang beriman, hendaklah budak-budak (lelaki dan wanita) yang kamu miliki, dan orang-orang yang belum balig di antara kamu, meminta izin kepada kamu tiga kali (dalam satu hari) yaitu: sebelum sembahyang subuh, ketika kamu menanggalkan pakaian (luar)mu di tengah hari dan sesudah sembahyang Isya’. (Itulah) tiga ‘aurat bagi kamu. Tidak ada dosa atasmu dan tidak (pula) atas mereka selain dari (tiga waktu) itu. Mereka melayani kamu, sebahagian kamu (ada keperluan) kepada sebahagian (yang lain). Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat bagi kamu. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. 
(QS An Nur : 58)


Ketiga waktu tersebut dikatakan sebagai waktu aurat karena waktu-waktu itu biasanya digunakan. Lazimnya, orang yang beristirahat hanya mengenakan pakaian yang sederhana (karena panas misalnya) sehingga sebagian dari auratnya terbuka. Apabila budak dan anak-anak kecil saja diharuskan meminta izin bila akan masuk ke kamar ayah dan ibunya, apalagi orang lain yang bertamu. Bertamu pada waktu-waktu tersebut tidak mustahil justru akan menyusahkan tuan rumah yang hendak istirahat, karena terpaksa harus berpakaian rapi lagi untuk menerima kedatangan tetamunya.
Sedangkan bagi tuan rumah dan seorang muslim yang beriman kepada Allah dan hari akhir akan mengimani wajibnya memuliakan tetamu sehingga ia akan menempatkannya sesuai dengan kedudukannya. Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah saw,

“Barang siapa yang beriman pada Allah dan hari akhir maka hendaklah dia memuliakan tamunya.” (HR. Bukhari)


Berikut ini adalah adab-adab yang berkaitan dengan tetamu dan bertamu.

Adab bertamu bagi Tetamu:

1. Hendaknya memenuhi undangan dan tidak terlambat darinya kecuali ada uzur/halangan, kerana hadits Nabi saw;
“Barangsiapa yang diundang kepada walimah atau yang serupa, hendaklah ia memenuhinya”. 
(HR. Muslim)
2. Hendaknya tidak membezaakan antara undangan orang fakir dengan undangan orang yang kaya, karena tidak memenuhi undangan orang faqir itu merupakan pukulan (cambuk) terhadap perasaannya. Ini bererti Islam secara NYATA mengajarkan bahwa tidak ada perbezaan manusia, kecuali dalam hal takwa. Apabila kita sedang berpuasa sekalipun, diharapkan hadir. Ada hadits yang bersumber dari Jabir Radhiallaahu anhu menyebutkan bahwasanya Rasulullah saw bersabda:
"Barangsiapa yang diundang untuk jamuan sedangkan ia berpuasa, maka hendaklah ia menghadirinya. Jika ia suka makanlah dan jika tidak, tidaklah mengapa.” (HR. Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Al-Albani). 
3.Hargai Masa
 Jangan terlalu lama menunggu di saat bertamu kerana ini memberatkan yang punya rumah juga jangan tergesa-gesa datang karena membuat yang punya rumah kaget sebelum semuanya siap. Bertamu tidak boleh lebih dari tiga hari, kecuali kalau tuan rumah memaksa untuk tinggal lebih dari itu.

4. Berlapang Dada
Hendaknya pulang dengan hati lapang dan memaafkan segala kekurangan yang ada pada tuan rumah.

5. Mendoakan kesejahteraan Tuan Rumah.
Hendaknya mendoakan untuk orang yang mengundangnya seusai menyantap hidangannya.

“Ya Allah, ampunilah mereka, belas kasihilah mereka, berkahilah bagi mereka apa yang telah Engkau karunia-kan kepada mereka. Ya Allah, berilah makan orang yang telah memberi kami makan, dan berilah minum orang yang memberi kami minum”.


6. Tidak mengintai ke dalam bilik atau jendela.
Jika kita hendak bertamu dan telah sampai di halaman rumah, tidak diizinkan mengintip melalui jendela atau bilik, walaupun tujuannya ingin mengetahui penghuninya ada atau tidak.

7. Tidak masuk rumah walaupun pintunya terbuka. 
Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu masuk ke dalam mana-mana rumah yang bukan rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penduduknya; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan yang sopan itu).Surah An-Nur ayat 27
Sebagaimana telah ditulis di atas, kita baru boleh masuk rumah orang lain harus mendapatkan izin dari pemilik rumah.
 

8. Minta izin maksimal 3 kali.
Tetamu yang hendak masuk di (halaman) rumah orang lain jika telah meminta izin tiga kali, tidak ada yang menjawab atau tidak diizinkan, hendaknya pergi. Dari Abu Sa’id Al-Khudri ia berkata,
“Abu Musa telah meminta izin tiga kali kepada Umar untuk memasuki rumahnya, tetapi tidak ada yang menjawab, lalu dia pergi, maka sahabat Umar menemuinya dan bertanya, "Mengapa kamu kembali?”                        Dia menjawab, Saya mendengar Rasulullah bersabda,               "Barangsiapa meminta izin tiga kali, lalu tidak diizinkan, maka hendaklah kembali.”

9. Tidak menghadap ke arah pintu masuk. 
Ketika tetamu tiba di depan rumah, hendaknya tidak menghadap ke arah pintu. Tetapi hendaknya dia berdiri di sebelah pintu, baik di kanan maupun di sebelah kiri. Hal ini dicontohkan Rasulullah SAW.
Dari Abdullah bin Bisyer ia berkata;
“Adalah Rasulullah SAW apabila mendatangi pintu suatu kaum, beliau tidak menghadapkan wajahnya ke depan pintu, tetapi berada di sebelah kanan atau kirinya dan mengucapkan ”Assalamu ‘alaikum … assalamu ‘alaikum …”
10. Hendaknya menyebut nama yang jelas.
Ketika tuan rumah menanyakan nama, tetamu tidak boleh menjawab dengan jawapan “Saya” atau jawaban yang tidak jelas. Karena tujuan tuan rumah bertanya adalah ingin tahu siapa tetamu yang mengunjunginya dan untuk menentukan sikap apakah tetamu tersebut boleh masuk atau tidak.



Adab menerima tetamu bagi Tuan Rumah:
1. Jangan hanya mengundang orang-orang kaya untuk jamuan dengan mengabaikan/melupakan orang-orang fakir. Rasulullah saw bersabda:
“Seburuk-buruk makanan adalah makanan pengantinan (walimah), karena yang diundang hanya orang-orang kaya tanpa orang-orang faqir.” (Muttafaq’ alaih).
2. Undangan jamuan hendaknya tidak diniatkan berbangga-bangga dan berfoya-foya, akan tetapi niat untuk mengikuti sunnah Rasulullah saw dan membahagiakan teman-teman sahabat, ataupun syukuran dalam rangka bersyukur atas nikmat yang telah diberikan Allah SWT.

3. Tidak memaksakan diri untuk mengundang tetamu. Di dalam hadits Anas Radhiallaahu anhu ia menuturkan:
“Pada suatu ketika kami ada di sisi Umar, maka ia berkata: “Kami dilarang memaksa diri” (membuat diri sendiri repot).” 
(HR. Al-Bukhari)

4. Jangan anda membebani tetamu untuk membantumu, kerana hal ini bertentangan dengan kewibawaan.

5. Jangan menampakkan kebosanan terhadap tetamu, tetapi tunjukkanlah kegembiraan dengan kehadiran tetamu tersebut.

6. Hendaklah segera menghidangkan makanan untuk tetamu, karena yang demikian itu berarti menghormatinya.

7. Jangan tergesa-gesa untuk mengangkat makanan (hidangan) sebelum tetamu selesai menikmati jamuan.

8. Disunnatkan mengantar tetamu hingga di luar pintu rumah. Ini menunjukkan penerimaan tetamu yang baik dan penuh perhatian.


Adab Ziarah rumah 

1.Rumah Org Kaya.
- Jaga pandangan mata, jangan meliar melihat dan menjenguk ke pelusuk rumah mereka. 

2. Rumah Org miskin
- Jangan duduk lama di rumah mereka. 
Dikhuatiri mereka kurang selesa dgn keadaan mereka. 

3. Rumah Org Alim
- Digalakan makan banyak hidangan yg dihidangkan. Untuk mengambil keberkatan dari mereka. 

4. Rumah orang fasik
(Fasik : orang yang tidak mentaati Allah dan mengerjakan dosa-dosa besar atau dosa-dosa kecil secara berkekalan)
- Hanya makan sedikit shj hidangan mereka. Ia dikhuatiri kita memakan makanan dari sumber yang syubhah ataupun haram. 







Photobucket

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

link

Related Posts with Thumbnails